Sistem Pengajaran Pondok Pesantren Lengkap

Posted on

Sistem Pengajaran Pondok Pesantren Lengkap

Sistem Pengajaran Pondok Pesantren

indonesiastudents.comPondok Pesantren banyak berperan dalam memperjuangkan kemerdekaan Indonesia, baik kiai maupun santri turut serta membela kemerdekaan Indonesia. Pembentukan Laskar Hizbullah pada masa pendudukan Jepang menjadi salah satu bukti bahwa pesantren mampu untuk membentuk pribadi pemuda yang nasionalis.

Pembentukan Laskar Hizbullah merupakan inisiatif dari K.H. Wahid Hasyim dengan alasan untuk memberi pelatihan kemiliteran kepada para santri sebagai bentuk pertahanan dalam negeri serta mempertahankan ajaran agama (Ilham, 2015).

Pasca proklamasi kemerdekaan Laskar Hizbullah melebur menjadi bagian dari Tentara Nasional Indonesia dimana panglima Laskar Hizbullah yaitu K.H. Zainul Arifin mendapatkan pangkat Mayor Jenderal (Nafi, 2015).

Setelah proklamasi peranan pesantren tidak terhenti begitu saja. Para ulama turut memprakarsai terbentuknya fatwa Resolusi Jihad pada 20 Oktober 1945 sebagai reaksi para santri dan kiai atas keputusan sekutu bersama NICA dan AFNEI yang ingin menjajah Indonesia kembali pasca kemerdekaan pada 17 Agustus 1945, dan juga jawaban atas permintaan saran yang diajukan Bung Karno kepada Hadratusyaikh (Pondok Pesantren Tebuireng, 2015).

Resolusi Jihad juga menjadi fondasi bagi perjuangan rakyat Indonesia dalam mempertahankan kemerdekaan pada peristiwa 10 November 1945 di Surabaya. Kontribusi para kiai dan santri dalam memperjuangkan kemerdekaan membuktikan bahwa pesantren merupakan ujung tombak pendidikan di Indonesia dan tidak bisa dipandang sebelah mata.

Baca: Pengertian Pondok Pesantren Menurut Para Ahli, Sejarah, Tujuan, dan Jenis Lengkap

Lalu sebenarnya bagimana sistem pengajaran di pondok pesantren?. Berikut indonesiastudents.com akan mengulas tentang sistem pengajaran pondok pesantren.

Sistem Pengajaran Pondok Pesantren (Pon-Pes)


Sistem pengajaran atau pembelajaran pada pondok pesantren tidak hanya mengajarkan ilmu agama namun juga memuat aspek moral-moral sufistik dimana para santri diajarkan mengenai apa saja yang dianggap penting dan berharga dalam hidup dan apa saja yang dianggap remeh. Sehingga para santri dapat mensyukuri apapun yang terjadi dalam hidupnya dan mampu mengahargai orang lain seremeh apapun pekerjaannya.

Penerapan moral dan nilai sufistik ini juga diterapkan dalam kebudayaan Jawa dimana para cendekiawan dan sastrawan Jawa menyisipkan konsep hakikat, syari’at dan ma’rifat dalam karya mereka berupa suluk, serat wirid, dan primbon (Nurhidayati,2010).

Sistem pembelajaran yang terintegrasi antara ilmu pengetahuan dengan  moral sufisme ini akan membuat para santri memiliki sikap mental positif yang dapat membantu para santri dalam menjalani kehidupan.

Sistem Pengajaran Pondok Pesantren Dalam Keseharian


Kegiatan sehari-hari santri selain diisi dengan mengikuti kegiatan belajar mengajar santri dituntut untuk mengikuti kegiatan-kegiatan pondok, dari shalat berjamaah hingga doa bersama. Kegiatan semacam ini selain mendekatkan diri kepada Tuhan, juga membentuk sikap disiplin dalam diri santri.

Sistem pendidikan di lingkungan pesantren juga menerapkan konsep untuk peduli pada lingkungan sekitar, seperti yang dilakukan oleh Pesantren Langitan dengan membuat rembesan air di 100 lokasi sekitar lingkungan pesantren untuk mencegah terjadinya luapan air dari sungai Bengawan Solo ketika terjadi hujan deras (Zuhriy, 2011).

Hal ini menunjukkan bahwa sistem pendidikan yang diterapkan di lingkungan pesantren mampu untuk membentuk karakteristik pemuda yang peduli dengan masyarakat sekitar dan mampu memberi manfaat bagi lingkungannya.

Sudah selayaknya pendidikan pondok pesantren diupayakan keberlangsungannya. Sejarah pesantren yang sedemikian panjang dalam membentuk pendidikan Indonesia menjadi bukti bahwa keberadaannya patut untuk dipertahankan.

Pola pendidikan serta nilai-nilai yang ditanamkan kepada para santri terbukti mampu untuk menciptakan cendekiawan yang berkontribusi dalam kemajuan bangsa Indonesia. Keberadaan santri dengan kapasitas ilmu serta nilai moral yang melekat dalam dirinya bisa menjadi solusi atas permasalahan erosi moral anak bangsa dewasa ini

Maka, pemerintah serta masyarakat patut untuk memberikan apresiasi terhadap keberadaan pesantren demi kemajuan bangsa Indonesia. Demikianlah pembahasan mengenai tulisan “Sistem Pengajaran Pondok Pesantren” Semoga dapat bermanfaat bagi para pembaca yang sedang mencari refrensi tentang “Sistem Pengajaran Pesantren”. Trimakasih, baca juga aratikel lainnya;

  1. Pengertian Kecerdasan Intelektual, Emosional, Dan Spiritual {Terlengkap}
  2. 10+ Pengertian Modernisasi Menurut Para Ahli dan Bentuknya Lengkap
  3. 6 Pengertian Globalisasi, Dampak, Dan Pengaruhnya Lengkap
  4. 4 Pengertian Diversifikasi Produk dan Penjelasannya Lengkap

 

 

Rate this post